Kabar

Kunjungan Jentera ke Balai Harta Peninggalan Jakarta

Posted by on 10/06/2016 in Kabar

Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera (STHI Jentera) menggunakan sistem pembelajaran yang tidak hanya memberikan materi di kelas, tetapi juga kunjungan ke beberapa institusi yang relevan dengan materi. Kali ini, mahasiswa STHI Jentera melakukan kunjungan ke Kantor Balai Harta Peninggalan (BHP) Jakarta. Hadir dalam kunjungan itu adalah Eryanto Nugroho S.H., L.L.M. (Pengajar STHI Jentera dan Ketua Yayasan Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia) dan Muhammad Faiz Aziz, S.H., L.L.M (Pengajar STHI Jentera dan Peneliti PSHK). Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan Hak Asasi Manusia, Ninik Hariwanti, S.H., L.L.M., serta jajaran pegawai di Balai Harta Peninggalan Jakarta menyambut hangat kehadiran STHI Jentera.

Dalam kunjungan yang dilakukan pada 20 Mei 2016 tersebut, mahasiswa dijelaskan sejarah dan perkembangan pembentukan BHP serta tugas dan fungsi lembaga itu. Dalam sudut pandang sejarah, BHP pada mulanya hanyalah instansi untuk memenuhi kebutuhan orang-orang VOC dalam mengurus harta kekayaan yang ditinggalkan bagi kepentingan para ahli waris mereka yang berada di Belanda serta anak- anak yatim piatu yang orang tuanya mati karena peperangan. Kemudian, BHP semakin berkembang hingga mencakup pengurusan harta kekayaan yang ditinggalkan bagi golongan Eropa, Cina, dan Timur Asing lain.

BHP sebenarnya memiliki tugas antara lain mewakili dan mengurus kepentingan orang-orang yang karena hukum atau keputusan Hakim tidak dapat menjalankan sendiri kepentingannya berdasarkan peraturan perundang- undangan yang berlaku. Itulah fungsi dan tugasnya berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia tanggal 19 Juni 1980 Nomor M.01.PR.07.01-80 Tahun 1980. Untuk menyelenggarakan tugas itu, BHP mempunyai beberapa fungsi, yaitu melaksanakan penyelesaian masalah perwalian, pengampuan, ketidakhadiran dan harta peninggalan yang tidak ada kuasanya dan lain-lain masalah yang diatur dalam peraturan perundang-undangan; melaksanakan pembukaan dan pendaftaran surat wasiat sesuai dengan peraturan perundang-undangan; serta melaksanakan penyelesaian masalah kepailitan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Mahasiswa terlihat sangat antusias dalam kunjungan ini. Dari beberapa pertanyaan mahasiswa, para pemateri menjawab dengan contoh-contoh yang menarik. Jadi, mahasiswa mendapat pengalaman langsung dari pihak yang bersangkutan dalam urusan keperdataan di BHP Jakarta. (CC)

Kabar

Jentera dan Badan Keahlian DPR-RI Jajaki Kerjasama Program Magang dan Penelitian

STH Indonesia Jentera menandatangani nota kesepahaman dengan Badan Keahlian DPR-RI terkait kerjasama penyelenggaraan program magang […]

Belajar Paradigma Baru Sistem Peradilan Pidana Anak

  Senin (29/10), Pengajar dan Mahasiswa Jentera peserta Mata Kuliah Penologi berkunjung ke dua lembaga […]

Belajar Sistem Ekonomi dari Chatib Basri

Kamis (25/10), Muhammad Chatib Basri, Menteri Keuangan Republik Indonesia 2013-2014, menjadi dosen tamu dalam Mata […]

Belajar Forensik ke Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Jum’at (14/10), Pengajar dan Mahasiswa STH Indonesia Jentera Mata Kuliah Forensik berkunjung ke Departemen Forensik […]

Kuliah Internasional: Membedah Upaya dan Tantangan Melawan Kejahatan Pencucian Uang

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera mengadakan International Lecture dengan judul “Money Laundering Offences in […]

Setelah Bandung, Mahasiswa Jentera Ukir Penghargaan Ajang MUN di Bali

Muhammad Kahfi Rahmad Sampurno kembali mengukir prestasi di ajang Model United Nations. Kahfi, sapaan akrabnya, […]

Mengajar dengan Humor

Selasa (31/7), STH Indonesia Jentera bekerja sama dengan Institut Humor Indonesia Kini (IHIK3), menyelenggarakan workshop […]

Polemik Masa Jabatan Wakil Presiden

Senin (23/7), bertempat di Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, diselenggarakan Diskusi Konstitusi dan Legisprudensi […]