Pada tahun ajar 2015—2016, Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera telah menerima 20 orang mahasiswa sebagai pembaru hukum pada masa depan yang terdiri dari 9 laki-laki dan 11 perempuan. Mereka diterima melalui tiga jalur penerimaan, yaitu Beasiswa Jentera, Beasiswa Munir Said Thalib, dan jalur umum.

Para pembaru hukum tersebut berasal dari 14 kota di nusantara, mulai dari daerah Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, dan Nusa Tenggara Barat. Bukan hanya berasal dari berbagai daerah, mereka juga mempunyai latar belakang pendidikan yang beragam, seperti Sekolah Menengah Atas, Sekolah Menengah Kejuruan, Madrasah Aliyah, dan Sarjana, bahkan Magister dari dalam maupun luar negeri. Enam orang di antara mahasiswa sudah mempunyai pengalaman di dunia kerja dan aktivis. Tentunya, berbagai corak itu membuat suasana kelas semakin kaya dengan berbagai sudut pandang diskusi dengan tetap mengedepankan semangat egaliter.

Yang Membuat Jentera Berbeda

  • Metode Belajar
  • Berada di antara komunitas pembaru hukum
  • Program Magang

Mari bergabung dengan kami , Daftarkan dirimu sekarang!

Yang Membuat Jentera Berbeda

  • Metode Belajar
  • Berada di antara komunitas pembaru hukum
  • Program Magang

Mari bergabung dengan kami , Daftarkan dirimu sekarang!

Kabar

Jentera dan Badan Keahlian DPR-RI Jajaki Kerjasama Program Magang dan Penelitian

STH Indonesia Jentera menandatangani nota kesepahaman dengan Badan Keahlian DPR-RI terkait kerjasama penyelenggaraan program magang […]

Belajar Paradigma Baru Sistem Peradilan Pidana Anak

  Senin (29/10), Pengajar dan Mahasiswa Jentera peserta Mata Kuliah Penologi berkunjung ke dua lembaga […]

Belajar Sistem Ekonomi dari Chatib Basri

Kamis (25/10), Muhammad Chatib Basri, Menteri Keuangan Republik Indonesia 2013-2014, menjadi dosen tamu dalam Mata […]

Belajar Forensik ke Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Jum’at (14/10), Pengajar dan Mahasiswa STH Indonesia Jentera Mata Kuliah Forensik berkunjung ke Departemen Forensik […]

Kuliah Internasional: Membedah Upaya dan Tantangan Melawan Kejahatan Pencucian Uang

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera mengadakan International Lecture dengan judul “Money Laundering Offences in […]

Setelah Bandung, Mahasiswa Jentera Ukir Penghargaan Ajang MUN di Bali

Muhammad Kahfi Rahmad Sampurno kembali mengukir prestasi di ajang Model United Nations. Kahfi, sapaan akrabnya, […]

Mengajar dengan Humor

Selasa (31/7), STH Indonesia Jentera bekerja sama dengan Institut Humor Indonesia Kini (IHIK3), menyelenggarakan workshop […]

Polemik Masa Jabatan Wakil Presiden

Senin (23/7), bertempat di Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, diselenggarakan Diskusi Konstitusi dan Legisprudensi […]